Cinemaxx Junior @ Pluit Village

Dalam edisi “tumben ng-update” + “tumben gercep”.

Tadi siang baru aja pergi ajak bocah-bocah ke Cinemaxx Junior di Pluit Village yang masih terbilang gres ini.

Berbekal info seadanya, langsung tancap aja kesana dengan pikiran kalau misal terlalu mahal atau diluar ekspektasi ya tinggal geret anaknya ke Kidzoona lah.

Sampai disana jam 1 siang, belum terlalu banyak orang. Gua tanya-tanya dulu soal terms and conditions-nya. Ternyata Cinemaxx Junior ini pure bentuknya playground. Soalnya gua kira tuh ini kaya bioskop tapi khusus untuk anak-anak, tapi ternyata bukan. Jadi ini cuma semacam fasilitas berbayar Cinemaxx untuk orang tua yang mau nonton tapi ga bisa/ga mau ajak anaknya nonton bareng, anaknya bisa dikasih main disini dan dijagain oleh para staff disana. Tapi kalau orang tuanya ga nonton ya bisa juga anaknya main disini, cuma harga tiketnya beda.

HTM-nya untuk weekend Rp 200,000/tiket. Berlaku untuk 1 anak dan 1 pendamping, sepuasnya all day long. Weekday kalau ga salah Rp 150,000. Sorry, lupa difoto keterangan HTM-nya. Harga diatas itu kalau kita pure mau ke Cinemaxx Junior-nya aja tanpa beli tiket nonton. Kalau kita beli tiket nonton (seharga Rp 50,000/tiket), harga tiket Cinemaxx Juniornya jadi Rp 80,000/tiket.

Kemudian lagi ada promo cashback dari OVO. Kalau beli tiket nonton + tiket Cinemaxx Junior dapet cashback 99% dari harga tiket Cinemaxx Juniornya (1 akun OVO cuma bisa purchase 1 tiket).

Perhitungannya jadi kaya gini :

Rp 50,000 (tiket nonton) + Rp 80,000 (tiket Cinemaxx Junior) = Rp 130,000

Bayar pake OVO Cash dapet cashback = 99% × Rp 80,000 = Rp 79,200

Jadi ya anggep aja kaya cuma beli tiket nontonnya aja.

Nah, gua sebenernya ga ada niat nonton kan, tapi karena diitung-itung jauh lebih murah bayar pake OVO yaudah kita beli tiket nonton walaupun ga dipake buat nonton 😂 (daripada bayar 400ribu kaaan)

Langsung aja foto-fotonya ya

View yang keliatan dari pintu masuk

Seperti playground lainnya, setelah beli tiket, kita dikasih gelang untuk dipakai. Untuk anak ditempel sticker nama juga di bajunya. Lalu disini sistemnya sekali masuk sekali keluar. Alias kalau udah keluar ga bisa masuk lagi. Pintu masuknya diakses pakai sidik jari staff-nya, jadi ga bisa kita yang buka tutup sendiri.

Kelebihannya anak jadi ga bisa sembarang keluar masuk seenaknya, lebih aman. Kekurangannya kita jadi ga leluasa kalau mau kasih makan anaknya disela-sela main. Bener-bener ga ada pengecualian soalnya soal keluar masuk ini. Kalau mau makan, cuma boleh beli makanan dan minuman yang tersedia disana yang paling macem burger, french fries, nugget, croissant gitu lah. Tipikal makanan dan minuman bioskop.

Didalam ada beberapa staff yang siaga mengawasi anak-anak yang main. Karena beberapa permainannya agak bahaya untuk anak kecil jadi mereka bertugas membantu, menjaga dan mengawasi. Menurut gua pribadi playground-nya cocok untuk 4 tahun keatas sih. 3 tahun mungkin bisa kalau motorik anaknya oke. Definitely not for babies and under 2 years old IMHO.

Stres ga liatin bola berserakan

Rules yang terpampang di area penjualan tiket itu area playground hanya untuk anak dengan tinggi diatas 90cm. Sayangnya sepertinya aturan ini ngga strict dilakukan. Tadi gua liat ada beberapa anak yang jelas-jelas dibawah 90cm masuk main di dalam. Selain agak bahaya, di dalem ga ada mainan apa-apa juga yang cocok buat mereka.Beneran. Even kolam bola pun terlalu ‘dalam’ untuk anak kecil.

Slides yang ada juga ga ada yang cocok untuk anak dibawah 3 tahun. Semuanya agak tinggi dan kalau meluncur tuh cukup cepat. Ada anak yang gua liat dibawah 90cm itu diajak mamanya naik slide yang turunnya ke kolam bola dan berhasil nangis karena terlalu kenceng.

Moon Theatre

Di dalam ada mezzanine yang dijadikan semacam mini bioskop untuk anak-anak. Film yang diputar saat gua disana…..one piece 😑. Sayang konsepnya kurang all out. Ada layar tapi ga ada suara, kalah sama suara lagu-lagu yang diputar. Coba dibikin ruangan tertutup kaya bioskop beneran dengan film yang lebih cocok pasti lebih menarik. Area ini sungguh sepi peminat soalnya.

Disana juga ada waktu-waktunya staff ngajak anak-anak untuk join aktivitas tertentu. Misalnya coloring, building lego, dan nari-nari.

Area buat coloring dan numpang makan

Oh ya, disini ga bisa dibilang soft padded area. Makanya makin-makin ga cocok buat anak dibawah 2 tahun. Lantainya bukan ubin sih tapi bukan karpet busa juga. Kaya lantai playground outdoor gitu yg teksturnya kasar..if u know what i mean.

Kalau mau ke toilet, ada pintu nembus ke area bioskop yang dekat ama toilet. Tapi kalau kita mau kesana harus ngomong ama staff nya dulu buat dibukain pintunya (again, pake sidik jari mereka bukanya), trus ya mereka nungguin dengan pintu masih terbuka sampe kitanya balik dari toilet 😆. Gimana coba kalau kitanya mau poop yang makan waktu cukup lama? Sepertinya harus jujur ama staff nya. Maaf mbaaak saya mau BAB lama lohhh. hahahhahaha.

Pintu kalau mau ke toilet

Mereka sediain beberapa sendal karet ukuran anak, tapi ga ada sendal karet ukuran dewasa. Jadi terpaksa pakai sendal yang ukurannya gedean aja deh buat ke toilet sebentar. Kurang thoughtful.

Ada reading nook seadanya dengan banyak bean bag yang mana malah jadi tempat nongkrong yang pada nungguin.

Yang unik disini disediain kostum-kostum princess dan superhero yang bisa dipakai anak selama main didalam. Jadi tadi ada Elsa, Tinkerbell, Thor, Ironman, Snow White pada lari-lari di playground. Bocah gede tadinya mau coba pake, tapi emaknya merasa kurang higienis jadinya ga dikasih. maapkeun mamakmu ya nak.

Kalau ditanya recommended atau engga..
jawabannya recommended buat anak-anak yang udah bisa ‘mandiri’. Jadi misal papa mamanya nonton, anaknya bisa main disana. Kalau mau pipis ya bisa pipis sendiri gitu. Gua ga sampe nanya sih in case misal anaknya poop trus kudu dicebokin, mereka bisa ga hubungin orangtuanya yang lagi nonton untuk keluar sebentar. Ya kan mikirin worst case scenario gitu ya.

But for me personally, this is definitely not my fave. Sistem ga boleh keluar masuk itu agak merepotkan buat gua. Dan kalau nanti udah ga ada promo OVO, rasanya harga segitu ga sebanding dengan apa yang bisa dioffer. Sekali untuk nyobain rasanya cukup.

Iklan

Panci gosong

Wifi mati udah dari kemaren. Mati gaya.

Yup, segitu berharganya wifi buat gua karena hiburan gua bisa diakses kalau ada wifi. Pake kuota 4G bisa aja tapi kan lemot dan terbatas banget.

Lah terus apa hubungannya ama panci gosong?

Ya dihubung-hubungin aja sik.

Jadi ceritanya gua nyalain kompor, panasin kuah bakso sembari nungguin anak bobo siang. Trus gua ke kamar, eh kelupaan. Sampe anaknya udah bangun, gua main-main sama anaknya. Ada kali 1 jam lebih. Gua sama sekali ga inget lagi nyalain kompor.

Untunglah si bocah gede celananya bau pesing ngompol tapi ga ngomong, gua jadi keluar kamar mau cebokin dia. Begitu keluar kamar kok bau angus nih? Begitu ke dapur yaoowooo iyaaa lagi panasin kuah bakso.

Panci udah item, tutupan panci udah kena juga. Untung tutup panci nya ga nutup rapet, klo nutup rapet mungkin udah meledak kali. Untung juga pancinya lagi pake yang bagusan, bukan yg abal-abal. Lapisan luar pancinya masih ga kenapa-kenapa karena tebel. Coba lagi panasin pake kukusan carrefour, habis sudah. Apa kabar bakso? Tentu saja jadi bongkahan batu hitam. 😭

Biasanya idung gua sensitip ama bau2an. Kadang diluar ada bau apa gua bisa nyium, tapi ini sama sekali ga kecium karena anginnya lagi ke arah menjauhi kamar. Astagah.

Lalu karena wifi lagi mati, jadinya gua killing time by writing this panci gosong story.

Sungguh berfaedah bukan?

*brb gosrek panci gosong ampe gempor*

Back to school year 2018/2019

Mohon maap ya. Postingan ini numpang lewat sekedar buat merecord history hidup saya hari ini dan ga ada faedahnya untuk orang lain. 😆

Hari ini hari pertama kembali sekolah. Bode (bocah gede) sekarang TK B (ya amplop taon depan udah SD 😭), bocil sekarang TK A.

Karena sama2 TK jadi jam masuk sekolahnya barengan jam 7 pagi. Kalo taon lalu kan bode masuk pagi, bocil masuk siang. Apakah lebih enak sekarang? Yaaa.. enaknya ya sekali jalan dua anak teranterjemputi, ga enaknya mamak ga bisa ngabur2 ke mall/kemana2 cuci mata lagi sembari nunggu bocah kelar sekolah/les. Yakeles mana2 lom pada buka pagi2 begitu, pasar doank noh buka, cuci matanya liatin daging ama sayur deh sekarang. 😑

Hari Sabtu kemarin sengaja dateng ke sekolahan buat liat daftar kelas yang ditempel di depan masing2 kelas, mau tau bocah2 dapet kelas mana dan gurunya siapa. Walaupun mungkin terdengar receh tapi ini cukup bikin gua deg2an karena dua2nya fase penting di jenjang sekolah buat tancap gas menuju SD begitu kira2 kan. Terutama buat si bocil yang menulis aja masih belom pakem, gua pengennya dapet guru yang gua tau bisa membimbing dengan lebih baik. Kalo bode ya sebenernya dia udah oke diatas rata2 temennya (sombong kau!), tapi jelaslah tetep pengennya dapet guru yang bisa arahin dia lebih baik lagi.

Dan DUA-DUANYA TERKABOEL !!!!! *legaaaaa kaya abis pup keras (tetep) *

Ya semoga dengan dibimbing 2 guru itu, bocil dan bode bisa meleessaaat perkembangannya !!!

Tadi pagi mamak stel alarm jam 5.15 buat siap2in sarapan dan bekal serta mandi. Yak, mulai sekarang mamak ikut mandi pagi2 karena ikut anterin bocah naik motor ama bapake. Klo taon lalu kan bode pagi dianter papanya aja, mamak pagi2 masih jaga kandang ama bocil. Sekarang tak berlaku lagi! Sebagai orang yang bukan morning person saya harus beradaptasi lebih keras lagi. Saya berubah jadi morning person hanya disaat pegi holiday. Ajaib ya !

PR terbesar adalah membiasakan diri si bocil untuk ikut bangun pagi. Kan biasanya dia baru bangun jam 8. Sekarang harus bangun jam 6 kurang lah. Untungnya tadi pagi ga ada drama. Bode dan bocil bisa bangun pagi dan lancaaarr sampe sekolah (yang maciieet ruar biasa).

Sampe masuk kelas pun sepenglihatan gua bocil ga nangis. Klo bode mah udah pasti ga nangis dah. Good boy dua-duanya. Karena masih hari pertama, sekolah juga cuma 1 jam. Pas pulang bocil matanya udah berair, tiba2 nangis ga tau kenapa. Hahahaa. Masa adaptasi kali ya. Klo bode ya udah azeek aja dia mah. Cuma nanyain papanya mana.

Semoga besok2 juga lancar dan no drama.

*kembali ke rutinitas mikir besok sarapan dan bekal apa ya* #mamaklife

Foto menyusul besok. Tadi kaga sempet foto2 riweuhh euyy terlalu banyak orang.

Sahid Eminence, Ciloto-Puncak Review

**Postingan ini adalah postingan yg sangat amat terlambat. Gua perginya udah dari December 2017, post ngendap di draft dan baru sekarang lah dipublished. Maafkan si libra yg emang gemar menunda ini ya (sungkem).

============================================

Kalo ke daerah Puncak udah lama ga sampe naik keatas, paling mentok daerah Cisarua. Kali ini pengen nyobain daerah lebih atas, sekalian mau ajak bocil ke Taman Bunga karena doi kan demen banget ama bunga. Entah darimana asalnya pokoknya dia suka aja ama bebungaan. So, kita memutuskan nyoba nginep di Sahid Eminence Ciloto.

Sahid Eminence ini masih tergolong baru, baru sekitar 1 tahun beroperasi. Kalo dari depan sih keliatan cukup mewah. Lobby-nya dikelilingin full kaca dan luas, malah menurut gua luasnya sampe terlalu makan banyak space yang terbuang percuma.

Kesan mewah di area lobby langsung sirna begitu naik lift menuju lantai kamar kita. Loh kok malah kaya apartemen ya? lebih mengingatkan gua sama HDB di Singapur sih. Ya pokoknya menurut gua engga banget lah desain lorong menuju kamarnya. Mungkin emang bentuk bangunannya atau sengaja buat sirkulasi udara? Entahlah. Tapi justru karena banyak bolongan kaya gitu bikin suara Live Music dari restauran di lantai atas kedengeran jelas dan mengganggu tidur.

Kita dapet kamar yang menghadap ke area persawahan yang ada sungai. Waktu malem tuh ga tau suara air sungai apa suara angin di ventilasi udara atau apa ya tapi ada suara konstan macam white noise gitu yang agak mengganggu gua sih. Kalo anak2 dan suami sih ga merasa terganggu, ya maklum gua ini satu2nya yang agak sensitif ama suara2 kalo mau tidur.

Kita booked kamar yang Junior Suite karena harganya yang ga beda jauh ama tipe dibawahnya, jadi kamar mandinya ada bathtub. Desain kamarnya model kekinian yang dari kamar bisa liat ke kamar mandi karena pake kaca bening gitu, sama kaya di Royal Tulip. Ada balkon juga dan sama-sama pake pintu geser. Amenities standar aja sih tapi ada hairdryer *penting.

As always gua selalu telat kalo mau foto keadaan kamar sebelum terjamah bocah

Gua suka desainnya. Banyak tempat buat taroh barang tapi ga bikin sempit.

Karena bocah baru pertama kali ini nginep di kamar yang ada bathtubnya (karena sebenenrya gua nginep disini dulu sebelum di Royal Tulip, tapi postingan Royal Tulip yang dipublished duluan..haha), jadi mereka sempet main air di bathtub sebelum bubar jalan karena bocil kepleset. Naluri emak-emak emang ga salah, udah waswas banget dari sebelum mulai main air di bathtub takut kepleset, eh bener aja si bocil kepleset, ga jatoh parah gimana sih tapi ya kaget dan nangis.

Puncak tuh hujan terus pas kita kesana jadi semua jadwal berantakan. Tadinya rencana sebelum check-in hotel kita mau ke Taman Bunga dulu tapi kena macet jalanan disteril rombongan Pak Jokowi mau lewat (ga di Malang ga di Puncak, papasan mulu ama si Bapak) dan ternyata sampe di Ciloto udah lumayan siang trus kita makan siang dulu di Resto Amen yang lokasinya ga jauh dari hotel (FYI kalo mau delivery ke hotel minimal 1 juta *ampe ngaget pas nanya), abis selesai makan dia ujjaaaaaan donk. Yaudahlah batal ke Taman Bunga langsung check in hotel aja dan hujan ga berhenti sampe malem.

Tapi kita ga diem doank di hotel sih, kita naik keatas tujuannya cari Wihara yang emang jadi salah satu tempat tujuan kita, tapi nyasar ke gang yang kecil banget, salahkan Google Maps! Dari sebelum masuk gang udah ragu nih kayanya salah masa gangnya kecil begini, bener2 mepet loh buat mobil citycar aja kiri kanan udah mepet. Trus nanya orang bener aja salah jadi musti puter balik dan susah banget muter baliknya. Abis itu jadi jiper deh, cek Maps lagi diarahin ke gang yang sesudahnya tapi ukuran gangnya kurang lebih sama kaya gang yang pertama dan kita ga berani masuk lagi. hahahaha. Gagal juga ke wihara. Ada apa dengan Puncak?

Akhirnya kita cuma mampir ke Kampung Brasco donk. Beli celana jeans anak 1 biji lumayan deh ye. Abis itu makan di Nicole’s Lounge yang lokasinya nempel ama Kampung Brasco. Not recommended. Makanannya ga enak, tempatnya kotor banyak nyamuk dan gua denger suara tikus berlari2an dilangit-langit. Entah seperti apa kebersihan dapurnya. Dia juga ada Chocolaterie-nya cuma beda gedung dan gua ga coba kesana. Abis itu balik hotel coba mau explore hotel tapi entah kenapa layout hotelnya aneh, kita mau coba jalan ke ujung gedung aja ga nemu caranya, kok buntu lagi buntu lagi. Yasudahlah balik kamar aja istirahat.

Besok paginya kita breakfast di resto, ternyata rame juga hotelnya. Buat makanannya, ga sesuai standar bintangnya lah. Gua sampe bingung loh mau makan apa saking dikitnya pilihan. Ada pilihan makanan India gitu macam nasi Briyani dan kalau diperhatiin emang tamunya banyak orang Arab, emang bener kalo ada yang bilang Puncak itu sekarang kaya kampung Arab terutama di Kota Bunga yang lokasinya ga jauh dari Sahid Eminence, dimana-mana sekarang banyak tulisan bahasa Arab, bangunan-bangunan udah mulai banyak yang bergaya Arab. Di hotel pun keterangan2 di lift gitu ada bahasa Arab, staf hotel pun kayanya belajar bahasa Arab. I’m not trying to be racist here, I’m just describing what I see.

Maapkan ga ada foto2 tempat breakfast dan makanannya karena seperti biasa waktu breakfast itu adalah waktu hectic buat gua. Boro-boro foto sana sini, bisa makan dengan tenang aja itu anugerah.

Selesai makan kita usaha lagi mau eksplor sekitar hotel karena gua liat di maket yang dipajang di lobby hotel kaya ada outdoor playground dan danau di ujung hotel. Pertama kita keluar ke area persawahan naik sampe kandang rusa. Disana bisa kasih makan rusa, ada petugasnya yang sigap kasih kita wortel buat dikasih ke rusanya. Gratis sebenernya tapi kita kasih tips aja seadanya buat si bapak.

Dari kandang rusa sebenernya bisa naik lagi lebih keatas tapi kata si bapak penjaga kandang rusa diatas ga ada apa-apa, cuma pohon-pohon pinus aja. Lalu disana juga ada flying fox tapi pas gua udah turun dari kandang rusa, petugas flying fox nya baru datang mau siap-siap.

Lalu gua kembali mau cari outdoor playground yang gua liat di maket, tapi kok ga ada, ternyata kata mas-mas yang ada disekitar sana itu belum jadi. Memang nantinya bakal ada outdoor playground dan danau buatan.

Soal tempat parkir, lokasinya agak menyeramkan karena turunan dan agak jauh dari lobby hotel. Apalagi kemarin itu hujan terus jadi sangat merepotkan kalau harus parkir di tempat parkirnya kemudian naik nanjak ke lobby hotel. Tapi pihak hotel nawarin untuk vallet sih, jadi kita gausah repot2 ke parkiran.

Overall hotelnya not bad tapi not impressive juga. Kali disuruh nginep lagi disana, hmmmm mungkin gua lebih milih cobain tempat lain aja sih.

Hunting tiket murah di GATF 2018

Eaaaa…baru nulis sekarang padahal GATF nya udah dari kapan tau *minta maap ya pemirsa*

Sebenernya gua ga ada niatan cari tiket pesawat karena ga ada rencana mau pergi kemana, tapi karena percakapan di sebuah grup berfaedah kemudian lanjut obrolan kode-mengkode antara suami istri tetiba kok jadi berhasrat tinggi cari tiket murah. Hahaha. Mungkin seperti inilah namanya takdir, tak ada yang bisa menyangka.

Gua pergi di hari kedua which is hari Sabtu. Awalnya rencana mau pegi subuh-subuh demi cashback 2juta, tapi Jumat malam tiba-tiba suami tak merestui gua berangkat subuh, akhirnya berangkat pagi dengan harapan masih bisa dapet cashback yang 750ribu.

Ada yg beranggapan mending pergi hari minggu karena orang2 udah kesaring di hari Jumat dan Sabtu, pasti hari Minggu lebih sepi. Pada kenyataannya ya mereka yang tak berhasil dapet cashback di hari Jumat akan kembali lagi di hari Sabtu, dan mereka yang udah dapet cashback 750rb, akan kembali lagi besoknya usaha untuk dapet yg 2 juta. Jadi ga ada tuh yg namanya hari terakhir malah sepi.

Karena gua udah ikutin dan cari info dari yang pergi di hari Jumat jadinya kurang lebih tau berapa kuota cashback yang dikasih dan gimana tata cara claim cashbacknya. Kalo misalnya terlalu sedikit kuotanya atau terlalu ribet cara claim cashbacknya seperti tahun lalu gua udah pasti ga ada niat pergi.

 

Gua jalan dari rumah sekitar jam 6.15 dan sampe di JCC sekitar jam 6.45 dan udah panjang ajaaa antriannya. Antrian dipisah antara yang mau pake CC dan Debit.

IMG-20180407-WA0002

Tips #1 : Udah menetapkan pilihan nanti transaksi mau bayar pake apa; CC atau Debit. Karena antrian dipisah dan kuota pun berbeda.

Kuota cashback untuk CC jauh lebih banyak dari Debit. Kemarin itu untuk CC kuota cashback yang 2 juta ada 50 gelang dan cashback 750ribu ada 400 gelang, sedangkan untuk Debit, kuota cashback 2 juta hanya 40 gelang dan cashback 750ribu hanya 140 gelang (kalau ga salah inget ya).

Tata cara claim cashbacknya juga lebih laid back dibanding tahun lalu, karena tahun ini kuota dan nominal cashback sudah tertera jelas di depan jadi kita bisa take our time untuk hunting tiketnya, ga takut kalo udah banyak yang claim cashback duluan.

Kalau tahun lalu berdasar yang gua baca, gelang cashback ga ada keterangan nominalnya, jadi kuota cashbacknya dihitung mundur pada saat claim cashback. Misal 50 orang pertama yang claim cashback dapet 2juta, 75 orang berikutnya dapet 750ribu, 125 orang berikutnya dapet 250ribu. Kan bete ya udah cape2 antri gelang cashback, trus harus cepet2 transaksi biar bisa cepet2an lagi claim cashback. Untungnya yang tahun ini ga begitu.

Tips #2 : Pahami ketentuan dan tata cara soal cashback kalau memang ngincer cashback karena setiap tahun bisa saja berbeda.

Oh ya, jangan lupa make sure tipe CC dan Debit apa yang bisa dipake untuk dapet cashback. You know bahasa marketing kadang iblis banget kan, bilang dapet cashback pake Cc dan debit bank XYZ tapi ternyata yang qualified cuma yang Platinum atau yang Gold/Prioritas, dsb (just like last year). So, penting buat cari tau pastinya daripada udah cape2 kesana ternyata kartu yang kita punya ga qualified.

Saran gua carilah bukti tertulis soal ini, biasanya di website airlinenya pasti ada tertulis tipe CC dan debit apa saja yang qualified. Kalo perlu screenshot sebagai bukti in case pas di TKP ada pihak yang bilang kartu kita ga qualified.

Dont trust 100% customer service bank rekanan travel fair. DONT !!! Gua hubungi CS Bank Mandiri 2x dalam jangka waktu cuma berbeda 5 menit dijawab oleh 2 orang berbeda. Pas gua tanya soal kartu tipe aja yang bisa dapet cashback, dua duanya ga bisa menjawab langsung dan minta gua untuk menunggu while mereka cari jawaban. CS pertama bilang hanya Platinum yang bisa, CS kedua bilang semua tipe kartu bisa. Coba kalau gua percaya begitu aja ama jawaban CS pertama, gua pasti ga jadi pegi karena ga punya CC yang platinum. WTF Bank Mandiri, train your CS better please.

Tips #3 : Cari bukti tertulis soal CC atau Debit tipe apa saja yang berlaku untuk dapat cashback. Screenshot as a proof if needed just in case.

Antrian untuk dapet gelang cashback dibuka jam 7 pagi (harusnya), tapi mungkin karena di hari gua pergi agak2 rusuh (efek antri dari tengah malem mungkin ya) jadinya mulai dibuka bagi2 gelangnya itu agak mundur.

IMG-20180407-WA0004

Ketika tiba giliran gua, angka hitung mundur kuota cashback udah di angka 240-an. Pas sampe diujung antrian, petugas minta KTP dan CC gua, dicocokkan nama antara KTP dan CC, kemudian dicocokkan foto di KTP dengan muka gueee. Jadi emang ga asal lewat gitu aja ya, bener-bener dicek. Pas udah lewat screening pertama dan lanjut ke loket pemberian gelang juga CC dan KTP nya diminta lagi dan guanya diliatin lagi donk (untunglah nih muke masih aseli bukan hasil operasi), abis itu baru dikasih gelang cashbacknya. Orang di depan gua sampe dimintain ID lainnya loh karena dirasa foto di KTP kurang mirip sama orang aslinya.

Tips #4 : Pergi sendiri, bawa ID yang diperlukan, jangan nyuruh2 orang lain yang pergi antri karena mereka cukup ketat pengawasannya. Pastikan foto di ID dan muke aseli kita masih mirip 😂

Denger-denger pas hari Jumat, yang antri dari subuh2 itu dimintain CC dan ID walau belum mulai bagi-bagi gelang eh ternyata banyak calo alias jastip alias kacung yang disuruh antri duluan (nanti bos dateng belakangan), alhasil yang kaya gitu diminta keluar dari antrian *sakit ati banget kan kalo kaya gini*

IMG-20180407-WA0014

Setelah dapet gelang cashback yang gua lakukan adalah cari WC dan pipis 😂. Karena pintu masuk fair baru buka jam 10 jadi daripada nunggu ga jelas lebih baik gua menunaikan panggilan alam terlebih dahulu. Abis itu antri lagi lah sampe fair dibuka. Ini sih lebih parah dari antri gelang cashback karena bentuknya bukan antrian tapi pepesan. Menderitalah orang-orang pendek seperti gua yang bisa aja kekurangan oksigen wong mau gerakkin tangan aja susah saking dempet2annya.

IMG-20180407-WA0017

Tips #5 : Bawa makanan, cemilan, minum! Penting. Walau panitia ada bagi2 minuman gratis tapi kalo udah prepare sendiri lebih aman kan.

Tips #6 : Kalo bisa cari tempat antri yang pinggir2 at least bisa dapet lebih banyak angin dan lebih leluasa gerak. Apalagi kalau udah tau diri ga kuat di tempat engap. Karena itu sungguh amat engap. Percayalah.

Begitu pintu fair dibuka, berbondong-bondong masuk ke dalem jalan ikutin karpet warna hijau (sesuai instruksi) menuju plenary hall tempat adanya booth tour & travel. Gua langsung cuss ke tour&travel inceran gua dan langsung berdiri antri di belakang orang yang sedang dilayani (means gua hanya tinggal nunggu 1 org ini selesai dilayani, abis itu giliran gua).

IMG-20180407-WA0023

Tips #7 : Pilih 1 tour&travel yang mau kita datengin dan jangan pindah-pindah karena pada dasarnya harga tiket di semua tour&travel sama (at least mirip2 ga beda jauh).

Tips #8 : Pilih salah satu ticketing officer yang ada di booth tersebut. Pilih aja yg kira-kira paling sedikit antriannya dan kalo gua pilih yang depan gua ga berame-rame ngantrinya, dengan asumsi makin berame-rame makin susah mereka ambil keputusan makin lama pula giliran kita dilayani.

Kalo udah di tahap ini ya hoki-hokian deh, tergantung kerjanya si ticketing officer yang kita pilih ini gercep apa engga, tergantung yg di depan kita orangnya ribet apa engga. Gua perhatiin salah satu ticketing officer yang disebelah kiri gua tuh kerjanya gercep banget jadi pas gua masih nunggu depan gua selese, doi udah layanin 2 pelanggan lain, sedangkan yang nanti ngelayanin gua kerjanya agak lelet, keliatan dari cara ngetiknya *salah pilih ticketing officer deh gue*. Lalu ada lagi satu disebelah kanan gua, ticketing officernya sih oke tapi pelanggannya (2 org; emak dan anak) yang nanya ini itu tanggal ini itu ga dapet2 yang cucok jadinya laaammaaa banget, kasian si engko yang antri dibelakangnya. Sampe gua udah hampir selesai bayar di kasir, gua liat si engko baru aja duduk mau dilayanin padahal dateng antrinya barengan ama gua.

Tips #9 : Sebelum kesana kitanya udah ada ancer2 mau kemana, tanggal berapa dan beberapa alternatifnya plus budget max-nya. Jadi prosesnya bisa lebih cepet. Jangan udah duduk di depan ticketing baru bingung cari-cari tanggal. Appreciate yang lain juga gitu loh sesama manusia butuh liburan.

Setelah selesai transaksi, saatnya claim cashback dan ternyata kita antri lagi sodara-sodari. Dan karena keterbatasan tempat di booth claim cashbacknya, jadi antrian dialihkan ke semacam back alley tempat biasa tukang mondar mandir kalo lagi loading. Booookkk baunya ajib, banyak yang howek howek 😆. Antri yaaaa kira-kira another 30 minutes lah.

IMG-20180407-WA0030

Tips #10 : Bawalah powerbank

Lagi antri claim cashback di depan gua ada 2 orang dapet cashback 750ribu juga, lalu ada mas2 yang nanya sama mereka, antri dari jam berapa tadi pagi? Dan mereka jawab dari jam 4. Yaowooo dalem hati gua, antara kasian sama mereka tapi sekaligus bersukur juga gue ga jadi dateng jam 4 subuh toh sama aja dateng jam 4 atau jam 7 dapetnya 750ribu juga. Eh tapi laen cerita kalo mereka pake debit ya, kalo pake debit sih dateng jam 7 udah pasti ga kebagian cashback.

Abis selese claim cashback seleselah sudaaahh. Tapi rasa hati sayang gitu ya kalo langsung pulang, akhirnya keliling dulu deh. Ada yg jual koper, voucher taman safari, Jakarta Aquarium, Waterbom, sampe ada yang jual disposable panties tapi sayang tak ada yang terlalu menarik hati. Baruuu deh pulang dengan hati senang dan perut lapar 😆.

IMG-20180407-WA0033

Banyak orang yang pasti mikir gila cuma buat 750ribu doank pake antri2 gitu, mending bayar aja. Emang pasti buat banyak org 750rb kaya ga ada artinya ya (termasuk suami saya yg bilang udahlah gausah mikirin cashback), tapi buat gua yg notabene hanya seorang IRT tak berpenghasilan tapi sering minta diajak liburan, 750ribu itu lumayan banget dan anggep aja ini semacam sumbangsih dari gua untuk liburan yang akan datang. Hahahahahha. Hanya ini yang bisa kulakukan untuk membantu.

Kesimpulan : Acara kaya gini sebenernya seru juga sih tapi hanya untuk orang yang tidak masalah harus sering antri dan bersabar. Not for the faint-hearted.

Join lagi next year? Tentu saja BELUM TENTU !! 😂😂😂

Suamiku berkata

Disaat istrinya yang emosian curhat marah-marah ng-upload di sosmed dengan ga segan-segan mention akun yang bersangkutan.

“Ga boleh begitu, biar gimana juga dia cari makan dari situ. Kalo emang orangnya begitu ya kita asal tau sendiri aja”

giphy

**************************************************************

Disaat istrinya lagi merasa kurang berperan sebagai istri yang baik dimana segala keperluan suami diurus dengan sempurna (misal: bawain bekal ke kantor, masakin makanan kesukaan, dll)

“Kalo cuma mau diurusin mah carinya suster, bukan cari istri”

200w

**************************************************************

Masih mirip kaya diatas tapi perihal istri yang ga bisa bantu banyak dalam hal finansial keluarga

“Kamu fokus urus anak-anak aja. Itu udah sangat amat membantu. Nanti kalau udah pada gedean pasti ada waktunya bisa bantu-bantu cari tambahan”

200w1

**************************************************************

Waktu dulu pake suster dan susternya ‘mengundurkan diri’, istrinya pengen kasih bukti ke-wagelaseh-an si suster yang bikin istrinya naek darah.

“Orang jahat sama kita, kita jangan jahat balik. Kalo ngga artinya kita sama aja kaya mereka”

giphy

**************************************************************

Istrinya misuh-misuh bonyok/filmil komen ini itu soal anak/hal lain

“Namanya juga orang tua bawel-bawel mah wajar toh. Iya-in aja dulu, kita nurutin apa engga ya urusan belakang”

giphy1

**************************************************************

Istri bilang ke suami kalo RT sebelah bayar bulanan cuma goceng, sementara Bu RT kite mintanya 20ribu, belom kalo ada kerja bakti minta lagi

“yaudah gapapalah. Yang penting kita kalo minta tolong apa-apa ga dibikin susah. Awas aja kalo dibikin ribet.”

giphy

**************************************************************

Dikala istri merasa bersalah karena ga jago masak dan sering beli makanan luar

“Ya belajar pelan-pelan lah. Semua orang jago juga awalnya ga bisa, semua juga belajar. Sekarang anak2 masih kecil kadang ga sempet masak yaudah santai aja. Lagi mau masak ya masak, ga sempet ya beli. Gampang pap mah”

giphy4

**************************************************************

Disaat suami kekeuh tetep berangkat kerja walau sedang hujan badai dan istri komen “demen amat kerja sih”

“Ya kalo kita punya usaha dan butuh pegawai juga pasti maunya dapet yang rajin kan?”

giphy6

**************************************************************

Istrinya ngoceh mau pegi jalan-jalan liat suami pake atasan garis-garis bawahan kotak-kotak

“Bagus-bagus aja ah. Lagian udah ada yang punya ini, jadi bodo amat”

200w5

**************************************************************

Tau istrinya lagi diet

“Mau nyicip ga? Nyicip doank mah gapapaaa. Yakin ga mauu nih?”

(-______-)
200w2

**************************************************************

Di mall ngeliat selebgram cantik nan langsing yang kebetulan gua follow di instagram dan suami juga tau (karena IG bersama)

“Idih. Mana cakep sih, badan tinggal tulang begitu. Cakepan juga kamu kemana-mana”

Keluar mall cuaca kaya gini..oo pantes.

giphy2

**************************************************************

Disaat dia lagi kepengen

“Mam udah dapet lom?”

*eaaaaaaaaa…..(17+) *
200w3

**************************************************************

Ngeliat makanan serba b2 mau itu di sosmed atau di TV

“Waaaaah…geeellaaaaa” *ngecap mulut*

Ngeliat istrinya aja ga pernah berbinar-binar kaya gitu. Istri 0 vs 🐷 1
giphy3200w4

(Jadi laper…..)

**************************************************************

Disaat anak pup

“Dih sana sama mama cebok”

Istri tak boleh kalah licik “Mau sama mama apa papa ceboknyaaa?”

Anak : “PAPPPAAAAAAA”

giphy7

**************************************************************

Jalan-jalan ke mall ketemu Sports Station

“Kesitu ya bentar”

*balik-balik bawa tentengan*. Istri dapet SMS ‘Terima kasih telah bertransaksi dengan Bank binkbunk senilai Rp xxx,xxx,-‘

**************************************************************

Disaat suami nonton Avengers atau Harry Potter untuk yang kesekianjuta kalinya

………………………….


*The man who cannot be moved*

 
Sekian…..

Polling dadakan :
Apakah seharusnya posting ini berjudul
A. Suamiku berkata
B. Kubawa kau melayang tinggi lalu kuhempaskan ke bumi #terUtopia

 

#bloggingkompakan