Cinemaxx Junior @ Pluit Village

Dalam edisi “tumben ng-update” + “tumben gercep”.

Tadi siang baru aja pergi ajak bocah-bocah ke Cinemaxx Junior di Pluit Village yang masih terbilang gres ini.

Berbekal info seadanya, langsung tancap aja kesana dengan pikiran kalau misal terlalu mahal atau diluar ekspektasi ya tinggal geret anaknya ke Kidzoona lah.

Sampai disana jam 1 siang, belum terlalu banyak orang. Gua tanya-tanya dulu soal terms and conditions-nya. Ternyata Cinemaxx Junior ini pure bentuknya playground. Soalnya gua kira tuh ini kaya bioskop tapi khusus untuk anak-anak, tapi ternyata bukan. Jadi ini cuma semacam fasilitas berbayar Cinemaxx untuk orang tua yang mau nonton tapi ga bisa/ga mau ajak anaknya nonton bareng, anaknya bisa dikasih main disini dan dijagain oleh para staff disana. Tapi kalau orang tuanya ga nonton ya bisa juga anaknya main disini, cuma harga tiketnya beda.

HTM-nya untuk weekend Rp 200,000/tiket. Berlaku untuk 1 anak dan 1 pendamping, sepuasnya all day long. Weekday kalau ga salah Rp 150,000. Sorry, lupa difoto keterangan HTM-nya. Harga diatas itu kalau kita pure mau ke Cinemaxx Junior-nya aja tanpa beli tiket nonton. Kalau kita beli tiket nonton (seharga Rp 50,000/tiket), harga tiket Cinemaxx Juniornya jadi Rp 80,000/tiket.

Kemudian lagi ada promo cashback dari OVO. Kalau beli tiket nonton + tiket Cinemaxx Junior dapet cashback 99% dari harga tiket Cinemaxx Juniornya (1 akun OVO cuma bisa purchase 1 tiket).

Perhitungannya jadi kaya gini :

Rp 50,000 (tiket nonton) + Rp 80,000 (tiket Cinemaxx Junior) = Rp 130,000

Bayar pake OVO Cash dapet cashback = 99% Γ— Rp 80,000 = Rp 79,200

Jadi ya anggep aja kaya cuma beli tiket nontonnya aja.

Nah, gua sebenernya ga ada niat nonton kan, tapi karena diitung-itung jauh lebih murah bayar pake OVO yaudah kita beli tiket nonton walaupun ga dipake buat nonton πŸ˜‚ (daripada bayar 400ribu kaaan)

Langsung aja foto-fotonya ya

View yang keliatan dari pintu masuk

Seperti playground lainnya, setelah beli tiket, kita dikasih gelang untuk dipakai. Untuk anak ditempel sticker nama juga di bajunya. Lalu disini sistemnya sekali masuk sekali keluar. Alias kalau udah keluar ga bisa masuk lagi. Pintu masuknya diakses pakai sidik jari staff-nya, jadi ga bisa kita yang buka tutup sendiri.

Kelebihannya anak jadi ga bisa sembarang keluar masuk seenaknya, lebih aman. Kekurangannya kita jadi ga leluasa kalau mau kasih makan anaknya disela-sela main. Bener-bener ga ada pengecualian soalnya soal keluar masuk ini. Kalau mau makan, cuma boleh beli makanan dan minuman yang tersedia disana yang paling macem burger, french fries, nugget, croissant gitu lah. Tipikal makanan dan minuman bioskop.

Didalam ada beberapa staff yang siaga mengawasi anak-anak yang main. Karena beberapa permainannya agak bahaya untuk anak kecil jadi mereka bertugas membantu, menjaga dan mengawasi. Menurut gua pribadi playground-nya cocok untuk 4 tahun keatas sih. 3 tahun mungkin bisa kalau motorik anaknya oke. Definitely not for babies and under 2 years old IMHO.

Stres ga liatin bola berserakan

Rules yang terpampang di area penjualan tiket itu area playground hanya untuk anak dengan tinggi diatas 90cm. Sayangnya sepertinya aturan ini ngga strict dilakukan. Tadi gua liat ada beberapa anak yang jelas-jelas dibawah 90cm masuk main di dalam. Selain agak bahaya, di dalem ga ada mainan apa-apa juga yang cocok buat mereka.Beneran. Even kolam bola pun terlalu ‘dalam’ untuk anak kecil.

Slides yang ada juga ga ada yang cocok untuk anak dibawah 3 tahun. Semuanya agak tinggi dan kalau meluncur tuh cukup cepat. Ada anak yang gua liat dibawah 90cm itu diajak mamanya naik slide yang turunnya ke kolam bola dan berhasil nangis karena terlalu kenceng.

Moon Theatre

Di dalam ada mezzanine yang dijadikan semacam mini bioskop untuk anak-anak. Film yang diputar saat gua disana…..one piece πŸ˜‘. Sayang konsepnya kurang all out. Ada layar tapi ga ada suara, kalah sama suara lagu-lagu yang diputar. Coba dibikin ruangan tertutup kaya bioskop beneran dengan film yang lebih cocok pasti lebih menarik. Area ini sungguh sepi peminat soalnya.

Disana juga ada waktu-waktunya staff ngajak anak-anak untuk join aktivitas tertentu. Misalnya coloring, building lego, dan nari-nari.

Area buat coloring dan numpang makan

Oh ya, disini ga bisa dibilang soft padded area. Makanya makin-makin ga cocok buat anak dibawah 2 tahun. Lantainya bukan ubin sih tapi bukan karpet busa juga. Kaya lantai playground outdoor gitu yg teksturnya kasar..if u know what i mean.

Kalau mau ke toilet, ada pintu nembus ke area bioskop yang dekat ama toilet. Tapi kalau kita mau kesana harus ngomong ama staff nya dulu buat dibukain pintunya (again, pake sidik jari mereka bukanya), trus ya mereka nungguin dengan pintu masih terbuka sampe kitanya balik dari toilet πŸ˜†. Gimana coba kalau kitanya mau poop yang makan waktu cukup lama? Sepertinya harus jujur ama staff nya. Maaf mbaaak saya mau BAB lama lohhh. hahahhahaha.

Pintu kalau mau ke toilet

Mereka sediain beberapa sendal karet ukuran anak, tapi ga ada sendal karet ukuran dewasa. Jadi terpaksa pakai sendal yang ukurannya gedean aja deh buat ke toilet sebentar. Kurang thoughtful.

Ada reading nook seadanya dengan banyak bean bag yang mana malah jadi tempat nongkrong yang pada nungguin.

Yang unik disini disediain kostum-kostum princess dan superhero yang bisa dipakai anak selama main didalam. Jadi tadi ada Elsa, Tinkerbell, Thor, Ironman, Snow White pada lari-lari di playground. Bocah gede tadinya mau coba pake, tapi emaknya merasa kurang higienis jadinya ga dikasih. maapkeun mamakmu ya nak.

Kalau ditanya recommended atau engga..
jawabannya recommended buat anak-anak yang udah bisa ‘mandiri’. Jadi misal papa mamanya nonton, anaknya bisa main disana. Kalau mau pipis ya bisa pipis sendiri gitu. Gua ga sampe nanya sih in case misal anaknya poop trus kudu dicebokin, mereka bisa ga hubungin orangtuanya yang lagi nonton untuk keluar sebentar. Ya kan mikirin worst case scenario gitu ya.

But for me personally, this is definitely not my fave. Sistem ga boleh keluar masuk itu agak merepotkan buat gua. Dan kalau nanti udah ga ada promo OVO, rasanya harga segitu ga sebanding dengan apa yang bisa dioffer. Sekali untuk nyobain rasanya cukup.

Iklan

4 pemikiran pada “Cinemaxx Junior @ Pluit Village

  1. Tempatnya cakepp yaaa.. Ahh.. Belum waktunya L dibawa kesini.. Tar jgn sampai pas sudah waktunya L tempatnya ga kece lagi.. #pesimis.. Hihi.. Promo CB nya ok yaa..

  2. Kemaren ga terlalu nyimak di group, nah sekarang baru ngeh kalo ini bukan bioskop anak2, .. namanya bener2 bikin ambigu yaaaaa … terus kalo ke toilet anaknya sendirian gitu ya misalnya ditinggal? umh repot juga yaaaa … ga jadi satu dalam premisenyaaaa …

    oh well, salah satu solusi juga kayak si cece bilang walopun ga ideal2 banget yaaa .. tapi boleh lah ..

  3. Gue rasa itu ibu yang anaknya di bawah 90 cm juga mgkn berasa kuciwa mainan ga sesuai ekspektasi dia tapi berasa rugi juga udah bayar yaaa hahah jadi dijabanin aja dah maen sama anaknya.

    Tapi ini idenya cukup bagus sih jadi orang tua yang mau nonton film semacam Deadpool misalnya, jadi bisa tetep nonton karena anaknya bisa maen sambil nungguin bapak emaknya nonton. Lumayan mengembalikan quality time untuk pasangan.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s