Belajar dari kegagalan

Kemarin pas jemput Kenny pulang sekolah, dia ga ada di barisan. Gua mikirnya lagi pup apa gimana nih anak? Lalu wali kelasnya manggil gua, katanya Kenny nangis dan ga mau pulang. W.A.W, mamak kaget. Kejadian langka sekali ini.

Sambil jalan menuju kelas Wali kelasnya cerita, dia nangis karena pelajaran agama ada dikasih tugas, lalu dia kerjain sendiri tanpa nunggu instruksi disuruh ngapain. Jadinya dia salah kerjainnya, trus klo gua ga salah nangkep dikasih bintang 1 sama wali kelasnya (Biasa kalo kerjainnya bagus dapet bintang 4).

Wali kelasnya bilang dia seperti kecewa sekali karena baru kali ini dikasih nilai ga bagus. Baru setengah jalan, eh Kenny lagi jalan juga dianter sama Ibu guru lain. Trus pas liat gua dia sempet senyum lari kearah gua tapi kemudian nangis lagi. Nangisnya sediiiiih banget, emang tipe nangis karena dia kecewa gitu. Beda soalnya kan sama nangis marah atau nangis sakit.

Pas ditanya kenapa nangis, dia jawab “aku salah.. huhuhuhu *ingus keluar sampe berbentuk bubbles* “. Wali kelasnya dan gua sama2 jelasin ya gapapa, nanti lain kali jadi bisa lebih teliti, belajar jangan buru2. Pelan2 dia udah mulai tenang dan sebelum pamit wali kelasnya sempet meluk Kenny dengan tujuan kasih afirmasi mungkin kalo Ibu gurunya ga marah.

Di satu sisi gua merasa lucu ya bisa begitu dia. Jiwa kompetitifnya keluar banget, ga mau dapet nilai jelek. Mungkin dia merasa kecewa dan malu juga ama diri sendiri, makanya nangis.

Tapi di sisi lain gua kasian juga kok sedihnya sampe begitu dan jadi mikir apa secara ga sadar gua juga yg bikin dia jadi kaya gini. Sebenernya gua ga merasa pernah nuntut dia untuk selalu dapet bintang 4, selama ini juga emang dia dapet bintang 4 trus tanpa ada tuntutan dari gua, jadi yaudah dia dpt nilai bagus ya dipuji donk. Tapi ya mana tau kalau secara ga langsung si anak nangkepnya oh mama papa seneng klo aku dapet bintang 4, jadi harus selalu dapet bintang 4. Begitu dapet bintang 1, down-lah dia.

Ada bagusnya juga sih ada kejadian kaya gini diumur dia yang masih golden age. Merasakan yang namanya ‘gagal’, kecewa, sedih karena salah dari diri sendiri. Jadinya gua lebih bisa kasih pengertian karena dia sudah merasakannya sendiri. Kalo ga merasakan kan susah ya jelasinnya.

Gua jg mungkin harus introspeksi diri dan lebih hati2 ke depannya. Jangan sampe gua terlalu berlebihan memuji anak tapi juga jangan sampe anak mikir oh gagal terus juga mama papa ga masalah. Kalo kata pepatah “hidup itu harus balance”. YAK !!

Udah mau cerita gitu doank sih buat dokumentasi ajjjaah.

AKHIRNYA UPDATE BLOG JUGA !

Iklan

7 pemikiran pada “Belajar dari kegagalan

  1. Anak2 bisa begitu ya, semangat terus Kenny!! semangat terus mamak Aina!
    kalo di rumah biasanya kita maen sama Gide selalu blg “sometimes you win, sometimes you loose, and sometimes it’s a draw .. as long as you give your best and have fun!” … jadi kadang ya kita biarin kalo maen dibawa serius biar anaknya tau hidup ini tidak seindah pelangi HAHAHAHA …

  2. Bisa juga pengaruh dr guru atau teman. Mungkin guru bilang: siapa yang mau dapat bintang banyaaaaakk?

    Dulu pas Madeline TK urutan ‘nilai’ dari bagus ke jelek itu Matahari, Bintang, Bulan, Hati. Nah gue gak pernah tuh nuntut2 dia untuk selalu dapat Matahari, dan nggak gue kasih tau juga maksudnya apa. Awal2nya dia nggak ngerti, tapi semakin besar dia jadi tau. Mungkin dari guru atau teman. Madeline jadi maunya dapet matahari terus dan sedih kalo dapet bintang.

  3. Akhirnya update blog juga!! Bener tu, itu highlight nya haha. Btw si kenny kelas berapa sih na? Lucu ya bisa kaya gitu. Mksdnya, kirain anak kecil itu belom bisa yg kecewa karena berasa “gagal” gitu lo.. jadi self note juga ni..

  4. Na, gw kira gw missed blog lo.. perasaan kok nama lo udah lama banget gak muncul di reader. Ternyata emang udah luamaaaa buanget gak apdet! haha

    btw, grace jg gitu kok. Biasanya dpt bintang 5, kalo dpt bintang jelek langsung mukanya mewek.. sering2 aja dibilangin kl dpt jelek gpp asal udah usaha maksimal. Kayaknya jiwa kompetitip ada di semua org d

    • Huahahahhaa.. maapkeun ya malas skali update blog.

      Si kenny soalnya ga pernah begini. Klo misal kaya lomba2 aja ga menang yaudah dia ga sampe nangis mewek apalagi kecewa gitu. Mknya kmren itu agak takjub gua. Apa mungkin campur takut diomelin gurunya gua jg ga tau sih. Tapi yasudahlah jadi pembelajaran aja.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s