“Aku ga mau makan lagi. Aku mau ke dokter”

Jumat, 2 Agustus 2019.

Papah masih dalam perjalanan pulang, anak-anak dan mamak lagi makan malam, baru juga beberapa sendok, tiba-tiba Ken nangis kaget dan bilang sakit kegigit. Anak ini anak yang ga gampang nangis kalau soal sakit-sakit. Kalau sampe nangis berarti kadar sakitnya udah lumayan tinggi buat dia. Apalagi dia sampe ngomong sambil tersedu-sedu, “Ga mau makan lagi. Aku mau ke dokter”.

Pertama, dia jarang banget menolak makan. Kedua, baru kali pertama dia sukarela bilang mau ke dokter. And I took it seriously karena sebenernya Ken udah bilang ada yang sakit dari di area mulutnya dari 2 hari lalu, tapi mamak dan papah kira dia ‘hanya’ sariawan, walau pas diliat-liat kok ga keliatan ada sariawan dan anaknya masih aktif seperti biasa. *mamak dan papah teledor*

Pas dia bilang sakit kegigit pun, mamak masih berpikir oh kegigit lidah kali ya karena mamak liat di ujung lidahnya ada merah sedikit. Sambil coba menenangkan anaknya sambil bilang kegigit emang sakit banget awalnya tapi cuma sebentar kok, mamak ngasih Ken minum air dingin *mamak teledor part 2*. Tapi Ken bilang masih sakit dan raut mukanya masih ga nyaman.

Berkali-kali dia malah nunjuk area gigi kiri bawah, bukan lidah. Mamak berkali-kali juga ngeker-ngeker mulutnya kira-kira apaan sih. Trus mamak liat ada makanan nyelip di antara gigi yang dia tunjuk-tunjuk. Pas dibersihin, Ken sempet mengerang sedikit, lalu mamak coba teken giginya sedikit kebawah lalu dia mengerang lagi. Wadaw, masalah gigi ini ternyata. Agak gawat.

Lalu mamak perhatiin lagi, gusi kiri bawahnya memerah dan agak bengkak. Beda kalau dibandingkan dengan yang kanan bawah. Trus mamak coba pegang pipinya Ken, kiri dan kanan. Wadaw, kok yg kiri kenceng ya. Beneran bengkak ini mah.

Setelah si bocil selesai makan, mamak ngumpulin receh yang ada di rumah (pas banget lagi ga pegang banyak cash, dan klinik deket rumah ga bisa pake debit apalagi gopay atau ovo, semua dibawa pokoknya, tau ndiri kan biaya dokter gigi bisa bikin nangis, dulu mamak pernah sampe ngutang karena duitnya kurang 🤣), lalu langsung bertigaan jalan kaki ke klinik yang jaraknya cuma segelindingan batu dari rumah.

Untung hari Jumat ya, untung juga jam kejadian baru sore menjelang malam, jadi Pak Dok masih praktek. Pak Dok, yang kebetulan adalah orang tua dari salah satu temen sekolah Kenny, lagi bengong ga ada pasien, jadi Ken langsung ditangani.

Ga tau ya apa karena udah sakit banget atau anaknya udah makin gede makin ngerti atau apa, ga ada drama apa-apa selama di dokter. Disuruh apa ya nurut, diapain juga mau. Padahal kliniknya biasa aja, bukan yang khusus anak-anak, ga ada monitor di langit-langit kaya yang di BSD, ga bisa nonton Mickey Mouse. Sungguh luar biasa mamak ga nyangka bin terharu.

Periksa punya periksa, jadi ada 2 gigi yang berdampingan, gigi yang belakang dulu pernah ditambal tapi ‘bocor’ kiri kanan, jadi harus ditambal lagi. Nah, yang bermasalah adalah gigi yang lebih depan, bolongnya ga mulai dari atas, tapi dari samping dalam (ga terjangkau juga kalau sikat gigi), jadi kemungkinan makanan sering nyelip bahkan masuk, karena ga terdeteksi, lama-lama makin bolong ke dalem dan kena syaraf. 😭

Mamak jadi teringat insiden mamak naik pesawat dengan gigi bolong sampe ke syaraf. Pas landing, astagah sakitnya sampe kepala kaya mau pecah, jadi mamak sedih mikirin mungkin tadi Ken ngerasain sakit yang mungkin sama kaya mamak dulu. Ngilu ngilu gitu.

Prosesnya ada kali setengah jam, gigi yang bikin gusi bengkak itu akhirnya ditutup sementara dulu pakai kapas karena katanya kalau langsung ditambal, bisa-bisa makin bengkak karena rongga di bagian dalamnya masih belum sembuh. Harus minum antibiotik dulu sampe bengkaknya hilang dan rongga dalamnya membaik baru bisa ditambal. Jadi hari Senin kita harus balik lagi ke Pak Dok.

Lagi sibuk update kondisi anake ke papah, tiba-tiba mamak oleng. Waduh, kenape lagi nih body kok kaya tipsy begini, tapi cuma sebentar abis itu ga oleng lagi. Ga lama, hp tang ting tung tang ting tung, oalah ternyata gempa toh, pantes oleng. Tapi orang dewasa lainnya di kamar praktek Pak Dok ga ada yang komentar gempa jadinya mamak ga nyangka itu gempa.

Nah ini dia bagian yang bikin deg-degan. Nanya Pak dok “berapa, dok?”. Di kantong mamak cuma bawa 500ribu. Udah siap siaga lari ke rumah nyokap kalau kurang minjem uang nyokap dulu. Ternyata kata Pak Dok 300ribu. Legaaaaa.. Pak Dok cuma resepin antibiotik murah meriah lalu berpesan kalau misal panas ya kasih Tempra aja.

Mamak lalu teringat 1 Agustus kemarin di sekolah Ken ada vaksinasi Campak, Ken udah didaftarin tapi akhirnya ga divaksin karena kata walasnya menurut petugas puskesmas Ken panas. Padahal mamak cek pas pulang kayanya ga ada panas2nya acan. Mamak sempet bingung, tapi sekarang mamak pikir mungkin emang pas mau divaksin itu Ken juga sambil nahan sakit giginya makanya dia agak panas. Duuuuhhh, anak dikit-dikit bilang sakit bikin geregetan, tapi anak bisa nahan sakit juga ada ga baiknya ternyata.

Bocil gimana? Bocil good boy banget selama disana anteng duduk ga bikin scene sama sekali. Padahal mamak tau dia pasti ngantuk karena hari ini ga boci. Tapi ga ada keluar rewelnya sama sekali. Judulnya luar biasa mamak ga nyangka dan terharu laah pokoknya. Emang ya dasar kalau mamak khawatir ini itu tuh malah ga kejadian, kalau mamak mikir gampang lah bisa lah eh malah ada aja ulah bocah-bocah. Apakah mamak harus selalu overthinking biar semuanya lancar? Huh!

Udah keluar dari klinik, mamak ga berhenti muji Ken, Ken hebat loh sekarang berani ke dokter gigi, good job, good boy, brave boy, dll dst. Dan pas udah sampe rumah Ken bilang “Aku tadi ga nangis, aku berani. Aku ga suka yang jauh yang cewe, sukanya yang deket, papanya J****” Maksud dia, dia ga suka klinik dokter gigi yg di BSD, dokternya cewe 🤣. Pas ditanya kenapa, dia jawabnya “yang cewe terlalu kenchheeeng”. Ngomongnya pake nada dan ekspresi signaturenya Ken. Mamak ngakak sejadi-jadinya.

Semoga nanti hari Senin ga mogok ke dokter giginya. Semoga kedepannya terus makin pinter kalo mau diajak cek gigi ke dokter. Mamak sekarang bertugas jangan sampe lupa kasih dia obat 3x sehari. Dan harus lebih intens merhatiin kesehatan rongga mulut bocah-bocah.

Sekian cerita yang kurang berfaedah untuk orang lain tapi berkesan buat mamak, makanya buru2 tulis sebelum lupa. 🤭

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s